Berita > Nasional >

Keterlibatan DD & ER  dalam Skandal Korupsi Timah: Tantangan Terhadap Penegakan Hukum

Keterlibatan DD & ER  dalam Skandal Korupsi Timah: Tantangan Terhadap Penegakan Hukum

Teks foto: Kuntadi Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Pidana Khusus (Dirdik Jampidsus) 


Jakarta, Pjsriau.com - Skandal korupsi dalam tata niaga komoditi timah di PT Timah telah menciptakan keguncangan di Indonesia, dengan kecurangan senilai miliaran rupiah terungkap. Fokus utama publik jatuh pada sosok DD, yang diduga sebagai Beneficial Ownership dari perusahaan boneka CV Rajawali Total Persada (RTP) yang terlibat dalam kolaborasi dengan PT Renifed Bangka Tin (RBT) dan PT Timah Tbk. Jumat (15/3/2024).

DD, seorang pengusaha muda dengan kewarganegaraan Australia, diduga memiliki peran penting dalam skema kecurangan ini. 

Namun, hingga saat ini, pihak Kejaksaan Agung belum mengambil tindakan langsung terhadapnya, meskipun direktur CV RTP, Denny Wijaya, telah diperiksa. 

Hal ini menimbulkan pertanyaan serius tentang independensi lembaga penegak hukum, khususnya mengingat dugaan keterkaitan DD dengan pejabat di Kejaksaan Agung RI.

Informasi yang terhimpun menunjukkan bahwa CV RTP mendapatkan kuota timah khusus untuk PT Timah Tbk, dengan alasan terkait jatah ER, mantan Gubernur Kepulauan Bangka Belitung. 

Peran DD dalam skandal ini, yang diduga mensafety jatah fee ER, menjadi sorotan serius dalam penyelidikan kasus korupsi ini.

Meskipun pengeledahan telah dilakukan di gudang milik DD berlokasi Kampung Dul Bangka Tengah, informasi terkait hal ini tidak dipublikasikan secara terang-terangan oleh Kejagung RI. 

Dugaan kuat tentang jejaring yang kuat dengan petinggi di Kejagung membuat penyidikan terhadapnya belum dilakukan secara menyeluruh.

Tuntutan untuk penegakan hukum yang tegas dan transparan semakin kuat dari publik. Masyarakat menuntut keadilan dan penegakan hukum yang tanpa pandang bulu, mengingat dampak ekonomi dan politik yang besar dari skandal korupsi ini.

Kasus ini juga menjadi panggilan bagi pemerintah dan lembaga penegak hukum untuk lebih memperketat pengawasan terhadap praktik korupsi di sektor komoditas. 

Hanya dengan penegakan hukum yang adil dan transparan, kita dapat membangun negara yang bersih dari korupsi dan berintegritas tinggi.

Namun, keberadaan DD yang kini berada di luar negeri mempersulit proses hukum. Masyarakat menantikan tindakan tegas dari pihak Kejagung RI untuk mengusut keterlibatan DD dan membawa keadilan bagi negara yang merugi akibat tindakan korupsi ini.

Dalam konferensi pers, Kuntadi, salah satu petinggi Kejagung RI, menyebut bahwa peran tersangka SP dan RA bersama-sama dengan tersangka lainnya telah membentuk 7 perusahaan boneka untuk melaksanakan kegiatan ilegal tersebut. 

Hal ini menunjukkan kompleksitas skema korupsi yang melibatkan berbagai pihak.

Penyelidikan terhadap keterlibatan DD sebagai Beneficial Ownership dalam skandal korupsi ini harus dilakukan dengan cermat dan menyeluruh. 

Hanya dengan memastikan penegakan hukum yang adil dan tegas, kita dapat memastikan bahwa pelaku korupsi, tanpa kecuali, mendapat hukuman yang setimpal atas perbuatannya.

Namun, saat berita ini dipublish, DD tidak memberi tanggapan terkait dirinya yang dikaitkan dengan perkara korupsi komoditas timah yang masih terus disidik oleh Kejagung RI. 

Hal ini menambah kompleksitas kasus dan menyoroti pentingnya transparansi dalam proses hukum.

Skandal korupsi timah ini menunjukkan bahwa penegakan hukum yang efektif merupakan pondasi utama dalam memerangi korupsi. 

Hanya dengan upaya bersama dari semua pihak, kita dapat memastikan bahwa pelaku korupsi tidak luput dari hukuman yang pantas.**

Penulis : Angga


Komentar Via Facebook :